Home / Lingkungan / Sampah plastik bisa ditukar beras di Bitung – ANTARA News

Sampah plastik bisa ditukar beras di Bitung – ANTARA News

Manado (ANTARA News) – Wali Kota Bitung, Sulut,  Maximiliaan J Lomban, mencanangkan program Sampah Tukar Beras untuk mengurangi tumpukan sampah plastik di daerah tersebut.

“Kami melakukan ini sehingga masyarakat jangan membuang sampah plastik secara sembarangan, namun bisa dikumpulkan dan diganti dengan beras (rastra),” kata Lomban yang didampingi Ketua TP-PKK Kota Bitung dan Ketua RP PKK Kota Bitung Khouni Lomban Rawung di Bitung, Jumat.

Lomban mengatakan Gerakan Sampah Tukar Beras untuk memotivasi masyarakat agar sadar dengan lingkungan sekitar.

Wali kota memaparkan bahwa apabila dihitung secara sederhana harga rastra yaitu Rp1.600/kg sedangkan sampah dengan kategori plastik bernilai Rp1.500 sampai Rp5.000 per kilogram.

Maka lewat program yang digagas Kecamatan Maesa ini dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat sembari mengurangi tumpukan sampah plastik.

Dirinya berharap Dinas Lingkungan Hidup mensosialisasikan program ini sehingga dapat serentak beroperasi di semua kecamatan di Kota Bitung.

Kepala perum Bulog Divre Sulut Eko Pranoto mengatakan penyaluran beras masyarakat sejahtera (rastra) di Sulut khusus alokasi bulan Oktober 2017 sudah mencapai 100 persen.

“Saat ini penyaluran rastra di Sulut dan Gorontalo untuk alokasi Oktober sudah selesai, dan saat ini sementara melakukan penyaluran alokasi November,” kata Eko.

Dia akan melakukan percepatan penyaluran rastra sehingga akhir tahun bisa tersalur dengan baik dan tepat waktu serta sasaran.

Pewarta:
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Sumber : Sampah plastik bisa ditukar beras di Bitung – ANTARA News

About masteradmin

Check Also

BMKG: ada pertumbuhan awan konvektif di Banjarnegara – ANTARA News

Banjarnegara (ANTARA News) – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menginformasikan adanya pembentukan awan konvektif …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *