Cakupan Bulan Imunisasi Anak Nasional Jawa-Bali capai 80 persen

Saat ini ada perbedaan data sasaran cakupan daerah dan perkotaan masih rendah, serta tidak ada dana alokasi khusus operasional di daerah

Jakarta (ABPEDNEWS) – Wakil Menteri Kesehatan RI Dante Saksono Harbuwono melaporkan capaian Program Bulan Imunisasi Nasional (BIAN) 2022 di Pulau Jawa-Bali secara umum telah mencapai 80 persen lebih kepesertaan hingga Agustus 2022.

“BIAN tahap 2 di Jawa Bali sudah mencapai 87,7 persen,” kata dia dalam agenda Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi IX yang diikuti dari YouTube di Jakarta, Selasa.

Dia mengatakan BIAN tahap 1 di luar Jawa-Bali telah mencapai 59,1 persen dan ditargetkan mencapai cakupan hingga lebih dari 60 persen di wilayah setempat pada bulan ini.

BIAN 2022 terbagi atas dua tahap pelaksanaan. Tahap 1 bergulir mulai Mei 2022 dan tahap 2 dimulai Agustus 2022 dengan sasaran imunisasi anak usia 12-59 bulan yang belum melengkapi imunisasi OPV, IPV dan DPT HB Hib.

Wilayah sasaran di antaranya Aceh, Riau, Kepulauan Riau, Sumatera Utara, Sumatera Barat untuk sasaran campak dan rubela pada usia sembilan bulan sampai di atas 15 tahun.

Bengkulu, Jambi, Sumatera Selatan, Bangka Belitung, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua menyasar imunisasi campak dan rubela untuk usia sembilan bulan hingga di atas 12 tahun.

DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur menyasar imunisasi campak dan rubela untuk usia 9-59 bulan.

“Bali dan DI Yogyakarta tidak melaksanakan karena ternyata cukup mencapai target walau terkendala pandemi COVID-19,” katanya.

Kemenkes membagi kegiatan BIAN 2022 ke dalam empat kelompok, di antaranya imunisasi tambahan campak dan rubela, imunisasi kejar (OPV, IPV, dan DPT HB-Hib), pemberian satu dosis vaksin campak dan rubela tanpa memandang status imunisasi sebelumnya, serta pemberian satu atau lebih jenis imunisasi untuk melengkapi status imunisasi dasar maupun lanjutan.

“Kegiatan ini didasari atas rekomendasi ahli dari ITAGI, Komite Nasional Eliminasi Campak Rubela, serta Komite Ahli Difteri bahwa perlu dilaksanakan imunisasi tambahan campak dan rubela untuk mencapai eliminasi penyakit tersebut pada 2023,” katanya.

Kemenkes mencatat ada sekitar lebih dari 1,7 juta bayi di Indonesia yang belum mendapatkan imunisasi dasar selama periode 2019-2021. Dari jumlah tersebut, ada lebih dari 600 ribu atau sekitar 37,5 persen bayi berasal dari wilayah Jawa dan Bali.

“Tantangan dari program BIAN adalah karena informasinya belum sepenuhnya diketahui sebagian besar masyarakat,” katanya.

Salah satu contohnya adalah kabar bohong tentang BIAN dianggap sebagai vaksin COVID-19 masih beredar di masyarakat.

Selain itu, isu kehalalan vaksin di beberapa tempat masih menjadi kendala hingga ketakutan melakukan multiple penyuntikan vaksinasi masih menjadi permasalahan dalam BIAN tahun ini.

“Saat ini ada perbedaan data sasaran cakupan daerah dan perkotaan masih rendah, serta tidak ada dana alokasi khusus operasional di daerah,” katanya.

Sumber : Cakupan Bulan Imunisasi Anak Nasional Jawa-Bali capai 80 persen

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.