Kampung Curug Desa Bojong Koneng Alami Pergeseran Tanah |Republika Online

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR — Kampung Curug, Desa Bojong Koneng, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor, mengalami pergeseran tanah pada Rabu (14/9/2022) akibat curah hujan tinggi. Hingga saat ini, pergeseran tanah masih terjadi, sehingga menyebabkan kerusakan di sejumlah fasilitas umum.


Kabid Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor, Aris Nurjatmiko, mengatakan, kejadian tersebut disebabkan oleh hujan dengan intensitas tinggi yang cukup lama di wilayah Kecamatan Babakan Madang.


“Sehingga mengakibatkan keretakan tanah dari titik awal ke titik akhir retakan, kurang lebih sepanjang 1 kilometer,” kata Aris, Kamis (15/9/2022).


Aris memaparkan, berdasarkan hasil kaji cepat terdapat 18 unit rumah mengalami kerusakan. Sebanyak 18 unit rumah tersebut diisi oleh 20 kepala keluarga (KK) dengan 75 jiwa. Lima KK di antaranya mengungsi di pengungsian Villa Roso, RT 002/ 009.


Selain rumah warga, Aris menyebutkan, sejumlah fasilitas umum juga terdampak. Yakni akses jalan Kampung Curug, mushala, dan vila.


“Situasi akhir saat ini belum kondusif. Untuk saat ini tanah masih bergerak di wilayah tersebut, sementara listrik sudah dipadamkan oleh PLN,” jelas Aris.


Saat ini, kata dia, sebagian warga warga sudah mengungsi ke tempat saudara dan di tempat pengungsian. Lantaran akses jalan sudah tidak bisa dilewati oleh kendaraan roda dua dan roda empat.


Berdasarkan analisa, Aris mengatakan, tim rescue cepat (TRC) bergantian memonitor lokasi pergerakan tanah. Lantaran struktur tanah yang mengalami pergerakan masih labil.


“Dikhawatirkan apabila hujan turun akan terjadinya pergerakan tanah kembali,” ujarnya.


 

Sumber : Kampung Curug Desa Bojong Koneng Alami Pergeseran Tanah |Republika Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.